Laman

Jumat, 04 Mei 2012

Hong Kong - Macau ...


Yaaayy mari kita lanjutkan kisah luntang-lantung di negeri orang.....

hmmm cuplikan akhir kisah di chapter 1 kemarin :

"Ya udah deh kita ke macau ajah" keputusan pun dibuat untuk tempat kunjungan berikutnya... 
Kami memutuskan berangkat menuju macau pukul 02.30 dari hotel. Lumayan rebahan dulu sekitar 30 menit...

Nah akhirnya kami sepakat deh untuk memutuskan ga akan pergi ke Shenzhen tapi ke Macau...
Berakhir kah sesi belanjaan dua orang partner saya? Yaahh liat aja nanti... :p


Okay kita mulai dengan keanehan di hari ke-2

Niat sih mulai berangkat ke Macau jam 02.30 tapi gara2 si cumi2..... hmmm semuanya berantakan....
Gw udh bilang mau rebahan dulu, bangunin kalo udh pada siap berangkat, eh semuanya malah ikutan molor...
Alhasil kita ketiduran sampe pagi...

Tepat jam 6.30 mata terbuka dan di luar udah terang benderang.....
Aaarrrgggghhhh CUMIIII..... banguuunnn udah siaanggg...
Maklum si cumi kalo mandi 1 jam, catokan 2 jam, dandan 1 jam... abis deh waktu kalo gini caranya :p

Akhirnya semua buru-buru mandi dan sambil nungguin giliran mandi gw cuma bengong mikirin rute jalan-jalan yang berubah drastis...

Duhh hari ini rute nya ke mana ya, soalnya bener-bener berubah 180 derajat dari rencana yang udah gw susun di Indonesia.....
Klik Klok Klik Klok... jam terus berdetik tapi tetep ga punya ide mau ke mana!! Sayang banget nih mahal-mahal plus jauh-jauh ke sini cuman diem di hotel, bengong, kek orang bego....
Okay lagi2 semua ngandelin gw buat bikin rute.. "Her lu susun mau ke mana aja kita hari ini!"
Tuh kan lagi-lagi gw deh yang jadi tumbal bikin rute..  :|
"Okay...!!!"
Rute pun ditetapkan : Hotel - Tsim Sha Tsui - Avenue of Star - Harbour - Macau

Okay perjalanan dimulai pukul 08.00 berangkat dari Hotel. Tujuan pertama adalah Tsim Sha Tsui station lalu cari sarapan... Berharap sekitar pukul 11.00 kita udah mulai nyebrang ke Macau. Di sini jam 08.00 belum banyak aktivitas masyarakat Hong Kong, jalan di depan hotel aja masih sepi ga ada orang lewat. Toko-toko belum ada yang buka, mereka baru mulai beraktivitas jam 10 - 11 pagi.

Oh ya selama tinggal di hotel, kita ga tau bangunan-bangunan tinggi di samping hotel kita tuh ada apa aja... Yang gw tau cuman apartemen di depan hotel...
Pagi2 sambil jalan kaki menuju stasiun MRT terdengar suara2 berisik seperti orang lagi pukul-pukul sesuatu... Yah memang bener ternyata bangunan sebelah udh mulai beraktivitas.. Melewati bangunan sebelah hotel, Iroh bisik-bisik "heh kalian tau ga ternyata bangunan sebelah hotel tuh tempat bikin peti mati!!!"
Waakkksss... baru tau gw, secara pulang ke hotel kemarin udah larut malam...
Eh lanjut lagi ke bangunan berikutnya ternyata tempat pemotongan ayam...
Waduh apa salah pesen lokasi hotel ya kita?!!
Ahh bodo amat cuman numpang rebahan ini koq....

Sampai stasiun MRT yang hanya berjarak kurang dari 50 meter dari hotel, suasana masih sepi. Gerbong-gerbong kereta masih kosong. Hanya tampak beberapa orang aja yang naik...
Akhirnya ngerasain duduk juga nih di MRT, dari pertama datang selalu ga kebagian duduk....

25 menit kemudian kami pun sampai di East Tsim Sha Tsui station... Keluar dari subway, bbrrrr anginnya dingin plus mendung dan hujan rintik-rintik. Hadeeeuuuhhhh salah kostum nih cuman pake celana pendek sama kaos oblong... Tapi meskipun hujan badai menghadang, foto tetep jalan teroooss!!!! Liat deh fotonya, orang-orang pada pake coat, payung, sementara gw? kaos + celana pendek... ahahahaaa bodo amat deh...

Okay sekarang bingung mau ke arah mana?!!
yah karena hujan, kami pun akhirnya memutuskan untuk masuk ke SOGO. Rencananya mau beli payung, tapi harganya HKD 150 !!! Ga jadi deh...
Muter2 keliling2 mall ga kerasa udah jam 10.30 dan belum sarapan!! Karena ga tau cari makanan murah dmn ya udah deh cari foodcourt aja di SOGO...


Sampai di foodcourt, berasa belum makan seminggu... Orangnya 3 makanan yg dipesen banyak banget...
2 porsi besar nasi goreng seafood
1 porsi besar bihun goreng
1 porsi bapaw (isi 3 kalo ga salah)
1 porsi sticky rice (kalau di Bandung bacang, tapi ukurannya 3x lipat dan full ketan)
1 porsi Dimsum (lupa apa aja isinya saking banyaknya)
plus 3 cup hot tea (tanpa gula)

Iroh dengan semua makanan pesenan dia...

Nah buat referensi kalau jalan-jalan di Hong Kong, tempat makan di sini pelit sama yang namanya sambel sachet dan gula. Jadi kalo mau minta sambel ato gula ati2 ya jangan sampe kaya dua orang partner gw yang diomelin sama si penjual gara-gara bolak balik minta sambel sama gula :D
Mending bawa sambel sachet sendiri deh dari indonesia....

Selesai makan siang, jalan-jalan pun berlanjut... Tujuan berikutnya adalah Avenue of Star. Tempat ini letaknya persis di belakang SOGO. Jadi aksesnya sangat mudah, naik MRT turun di stasiun East Tsim Sha Tsui exit J, jalan kaki ke arah belakang SOGO sekitar 20 - 30 meter. Di tempat ini aktivitas yang biasa dilakukan turis2 adalah foto2 di telapak tangan artis-artis Hong Kong - China... Sayang waktu gw ke sana cuaca agak mendung, jadi view gedung-gedung pencakar langit di Hong Kong Island ketutup kabut... Oh iya kalau beruntung, kita bisa foto dengan background perahu tradisional Hong Kong. Tapi harus cepet, soalnya perahu nya jarang-jarang melintas dan jalannya lumayan cepet...

Kapal khas Hong Kong

Tempat berikutnya yang deket-deket avenue of star yaitu Hong Kong Museum of Art dan Hong Kong Cultural Center. Lokasinya cukup melenggang beberapa langkah dari Avenue of Star... Sayang kami tidak masuk ke dalam, soalnya mengejar waktu nyebrang ke macau. Yah lumayan bisa foto-foto di sekitar lokasi museum. Tamannya bersih dan rapi, semuanya terawat dan tidak ada bekas coretan2 vandalisme. Sangat jauh berbeda dengan di Indonesia, masyarakat kita masih belum bisa menjaga dan merawat ruang publik yang bisa menjadi  daya tarik wisatawan. Coba deh perhatikan taman dago - cikapayang yang ada di bawah jembatan layang pasupati, rusak karena coretan-coretan. Padahal untuk lokasi foto di sana bagus banget... sayang...

Nah di sebelah timur taman Hong Kong Cultural Center kita bisa menemukan Clock Tower dan tamannya yang bersih dan terawat. Coba deh hanya sebuah menara jam dan taman yang dirawat dan dijaga kebersihannya bisa jadi daya tarik wisatawan untuk foto2. Seandainya di negeri kita bisa seperti ini, gw yakin wisatawan asing bakal banyak yg datang ke Indonesia dan tinggal lebih lama di sini. Semoga pemerintah kita bisa memajukan potensi wisata di negeri kita tercinta ini....

Tak terasa jam menunjukkan pukul 13.30 kami pun bergegas melangkah menuju Hong Kong - China Ferry Terminal. Perjalanan menuju pelabuhan cukup dengan berjalan kaki ke arah utara dari clock tower. Jalur yang kami ambil melalui Harbour City, mall terbesar di Hong Kong dan terintegrasi dengan 3 hotel mewah. Ya tentu saja berbagai merek terkenal ada di sini. Harbour City memang cukup megah, dan kami pun sempat ingin berhenti dan masuk ke counter-counter yang ada di dalam mall.

Sampai di pelabuhan kami pun langsung ditawari tiket ferry ke Macau, kami pikir orang yang menawari tiket tsb adalah "calo" tapi ternyata bukan. Dia semacam petugas pemasaran dari salah satu perusahaan ferry menuju Macau. Tiket kami untuk keberangkatan pukul 15.15 dengan menggunakan First Ferry Macau. Karena waktu kami hampir mendekati jadwal keberangkatan ferry kami pun segera masuk ke bagian imigrasi untuk menyebrang ke China....

 Perjalanan dari Hong Kong menuju Macau memerlukan waktu kurang lebih 1 jam. Pukul 16.30 kami pun berlabuh di Outer Harbour Ferry Terminal - Macau. Tujuan pertama adalah "TOILET" lumayan juga perjalanan dengan speed boat selama 1 jam yang cukup membuat kami bosan. 
Okay urusan "buang-membuang" done, sekarang bingung kita mau ngapain ke Macau. Yahh biar ga kesasar mendingan cari tourist information center deh... Sampai sana kami pun bertanya tempat tujuan wisata yang bisa kami kunjungi dengan waktu hanya beberapa jam di Macau. Kami hanya direkomendasikan untuk mengunjungi 2 tempat saja, mengingat waktu kami terbatas...

Selesai dengan urusan di touris center kami pun bergegas meninggalkan pelabuhan. Ya kami memutuskan untuk menggunakan taxi, lebih cepat dan tidak perlu bergelantungan di bus. Dan masih ingat dengan pengalaman kami pertama kali naik taxi di Hong Kong? Ya di sini pun sama, lebih parahnya dia ga ngerti bahasa inggris sama sekali. Lagi-lagi bahasa isyarat yang berguna di sini....
taxi queue
oh ya satu lagi yang berbeda di Macau, kita tidak bisa menghentikan taxi di sembarang tempat. Ada tempat khusus pemberhentian taxi di Macau, semacam halte bus.









5 menit meninggalkan pelabuhan kami pun sampai di tempat tujuan pertama...
Tempat ini lebih mirip alun2 kota, banyak wisatawan maupun warga lokal yang kongkow-kongkow sore di sini....
Bangunan-bangunan di area ini bergaya eropa. Jadi ga berasa kalo ternyata kita lagi jalan-jalan di Macau. Di sekitar alun-alun kota ini berderet berbagai butik dan outlet. Jadi kalo yang suka belanja, boleh deh mapir2 sebentar ke sini. Kalo saran gue sih daripada belanja di sini mendingan di Tung Chung Hong Kong aja (masih inget kan di catatan Day 1?)
Nah untuk tempat yang berikutnya, di seputar alun-alun kota juga ada sebuah bangunan gereja tua yang masih dipergunakan. Arsitekturnya bergaya eropa dan kebersihan serta keadaan bangunannya masih sangat terawat. Rasanya semua bangunan di kompleks ini semua bergaya eropa dan sangat terawat.


Selesai keliling-keliling, kami pun beristirahat di sekitar alun-alun kota. Duduk-duduk di pinggir taman, saya melihat sekumpulan orang sedang bergerombol. Dari penampilan sih tidak asing. Saya pikir mereka wisatawan Indonesia atau malaysia yang sedang berkunjung ke Macau. Setelah diperhatikan dari gaya bicara dan bahasa ternyata mereka adalah para asisten rumah tangga yang bekerja di Hong Kong. Berdasarkan informasi yang saya peroleh, mereka bekerja 5 hari dalam 1 minggu dan setiap akhir pekan digunakan untuk liburan ke Macau. Waww hebat banget yaa.... tiap minggu jalan-jalan ke Macau...


Nah ga lengkap nih kalau ke Macau tapi belum ke casino nya. Sepanjang jalanan di Macau banyak bertebaran berbagai macam bentuk dan Jenis Casino, mulai dari Lisboa, Grand Lisboa, MGM, dan berbagai macam Casino ada di sini. Kalau berbudget besar dan berjiwa "gambler" ga ada salahnya untuk mencoba bermain di sini.


Gak kerasa ternyata udh jam 6.30 malam, tapi langit masih terang seperti jam 4 sore. Berhubung waktu kami terbatas, mau gak mau harus segera meluncur ke pelabuhan. Nah kalau kita mepet2 jam penerbangan atau keberangkatan ferry agak bahaya nih. Soalnya seperti saya ceritakan, cari taxi ga bisa di sembarang tempat. Kita harus antri di tempat khusus, semacam halte lah. Dan di sana ga bisa nyerobot antrian. Si supir taxi pun hanya mau menaikkan penumpang yang antri paling depan. Bener-bener tertib deh...

Sampai di pelabuhan, kami sempat mampir di Duty Free. Yah mencari oleh-oleh titipan.... Berhubung ada yg titip beli rokok, kami pun beli 2 slop. Ternyata titipan membawa sial, mau tau? ntar aja deh ceritanya. Selesai dari duty free, kami segera meluncur ke loket penjualan tiket. Nah berhubung ferry akan berangkat 10 menit lagi, kepanikan melanda. Kami tidak menemukan lokasi pembelian tiketnya.... deng dong... bingung, panik, eh tapi untungnya penjaga penukaran tiket bisa membatu kami untuk mendapatkan tiket, dan kami pun langsung diantar menuju ferry melalui jalur belakang.... Yaaakkk suara ferry sudah siap akan berlayar, untungnya antrian imigrasinya kosong dan kami tidak bermasalah. Kalau lagi rame... yahh pasrah ditinggal ferry berangkat deh...

Perjalanan malam pun siap kami lalui. Yah kurang lebih sekitar 1 jam menuju Hong Kong. Ferry baru berjalan sekitar 40 menit dan ombak laut semakin kencang. Suasana di dalam ferry semakin gaduh, banyak anak kecil yang jerit-jerit ketakutan, ada yg mukanya sok biasa aja tapi tau2 "jackpot", ada juga yang meringis2 nahan rasa geli di perut :D
Kocak deh semua, lengkap.... Yaaahh melengkapi suasana gaduh, kami pun ikut meramaikan suasana dengan ketawa2 geli. Tapi karena goncangan ombak yang sangat kencang, tiba-tiba si CUMI teriak kencang dan seluruh penumpang plus awak kapal menatap tajam ke arah kita... ooww oow owwww si CUMI bikin gara-gara. Yah daripada malu mending dilanjutin deh ketawa-ketawanya :D

Sesampainya di Hong Kong, kami harus melalui imigrasi lagi... daaann lupa kalo belanjaan rokok melebihi batas dan ga gw masukin ke dalem tas. Alhasil kami bertiga digiring ke ruangan khusus, digeledah deh satu-satu..... Hahahahaaa berasa kek penyelundup, semua dibongkar... Petugas imigrasi menjelaskan bahwa di Hong Kong ketentuannya hanya boleh membawa masuk beberapa batang rokok saja. Dan bila tetap memaksa supaya barang tersebut tidak disita, kami harus membayar denda/pajak yang kalau dihitung dengan jumlah rokok yang kami bawa besarnya cukup untuk makan bertiga selama dua hari.... hadeeehhhhhhh Padahal kalo sedikit nakal, mungkin ga bakal ketauan kali yah... :D

Tujuan berikutnya sesampainya kami di Hong Kong, jalan-jalan di sekitar Temple Street Market. Yah isinya menjual beragam asesoris untuk oleh-oleh dan sampai batu giok. Kalau kita gak paham beli batu giok mending ga usah beli di sini. Karena kita ga tau itu asli apa enggak. Selain itu harga yang ditawarkan juga selangit....
Nah temple street ini sih mirip2 ladies market, tapi harganya jauh lebih murah. Mungkin karena ladies market udh terlalu terkenal di kalangan turis2 jadi lebih mahal.... Inilah kesempatan berburu oleh-oleh murah....

Selain itu penjual makanan lokal juga berderet di sepanjang jalan ini. Tapi tetep harus hari2 karena bisa2 habisnya sama seperti makan di restoran. Tips nya sih coba cari aja tempat makan yang menampilkan price list di menu nya.

Gak terasa sudah jam 01.00 dini hari, waktunya pulang dan beristirahat. Mengingat besok kami masih harus berkunjung ke beberapa objek wisata dan kembali ke Indonesia dengan pesawat pukul 16.30

Sekian dulu yah catatan di hari kedua, tunggu catatan hari ketiga kami....
Masih banyak hal-hal seru yang bisa ditemui di Hong Kong....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar