Laman

Minggu, 24 Juni 2012

Jalan-jalan ke Vietnam | Saigon... Saigon... Exploring Ho Chi Minh City (Part 1 - Perjuangan Menuju Saigon)

Yaaaayy finally liburan yang ditunggu-tunggu pun datang. 
Dan akhirnya setelah 6 bulan gak bisa cuti, sekarang gw bisa cuti juga. Mari kita nikmati waktu santai, bebas dari kerjaan, and have some fun guys....

Okay dari manakah liburan kali ini dimulai?

Oh iya traveling gw kali ini tujuannya adalah Ho Chi Minh City - Vietnam. Tapi ga tau kenapa ya gw lebih seneng dengan sebutan Saigon, kesannya lebih sexy gimana gitu... Liburan gw kali ini gak sendiri tapi gw berangkat bertiga. Nah siapakah partner traveling gw kali ini? Kali ini gw berangkat bareng temen-temen yang kerja di bank terbesar di negeri ini (gw juga ex pegawai sana) nah yang satu namanya Litha yang satu lagi namanya Heru.

Lalu kenapa harus Vietnam? Semua orang pasti bertanya-tanya, "Emang ada apaan di Saigon?", "Lu mau ngapain ke sana?", "Bukannya tuh negara bekas perang ya?", "Emang aman jalan-jalan ke sana?", "Bahasanya gimana?" "Emang ada apa yang bagus di sana?" "Beneran yakin lu mau liburan ke sana?" "Kalo mau go abroad kenapa gak sekalian ke Europe?" "Yakin lu ke Vietnam gak pake tour travel?" yah beragam pertanyaan pun muncul sehubungan dengan liburan gw kali ini yang memang agak sedikit nyeleneh. Bahkan gak sedikit yang berkomentar "Kenapa gak ke Thailand aja sih!" Sampe-sampe nyokap gw pun  khawatir banget gw mau melancong ke sana.



Terus kenapa gw memutuskan pergi ke Vietnam? Alasan gw adalah, gw mau cari pengalaman yang unik, belajar dari sejarah, belajar budaya, dan yang pasti mencari hal-hal baru yang bisa gw jadiin pengalaman hidup. Kenapa gw gak pilih ke Thailand? Karena kemarin sempat ada beberapa hal yang terjadi di Thailand. Misalnya gejolak politik yang sampai melumpuhkan bandara Svarnabhumi, atau banjir besar yang melanda kota Bangkok. Sebaliknya, di Vietnam gw belum mendengar ada kabar-kabar kurang bagus yang bakal menghambat liburan gw. Itulah alasan gw memilih liburan ke Saigon - Vietnam!

Berhubung gw dimutasi ke kota yang lumayan jauh dari SHIA (Soekarno Hatta International Airport) perjalanan gw kali ini sungguh sesuatu banget (pinjem kalimatnya mbak Syahrini). Tapi thanx God ada kereta api yang bisa ngangkut gw menuju Gambir dengan waktu tempuh 3 jam aja. Oh iya kali ini gw beruntung,  dapet tiket kereta kelas eksekutif cuman IDR 50.000 aja (harga normal IDR 105.000). Sering-sering aja deh PT. KAI ngasi promo beginian biar makin banyak pelancong yang bepergian pakai kereta api.

Nah perjalanan gw diawali dari kamar kost, lokasi tempat kost gw sama Stasiun Kejaksan sebenernya deket, paling sekitar 500 - 700 meter. Jalan kaki paling skitar 5 menit doang, cuman masa iya sih gw jalan kaki di pinggir jalan raya yang rame sambil geret-geret koper?! Ntar kalo cewe-cewe pada ngeliatin kan malu gw. Akhirnya gw putuskan untuk naik becak yang mangkal di gerbang kost gw. Cuman 5000 perak aja gw bisa duduk manis plus dapet semilir angin pagi hari. Meskipun gw agak trauma sih sama yang namanya becak di kota ini, gara-gara mobil gw pernah dicium becak sampe harus diopname.

Pagi ini, Sabtu 16 Juni 2012, suasana stasiun gak begitu rame. Gw dateng jam 07.45 dan kereta gw dijadwalkan berangkat jam 08.00. Ga lama kereta yg bakal ngangkut gw pun tiba. Ternyata kereta yang gw naikin ini udah ngangkut penumpang dari Tegal & Brebes selanjutnya baru ngangkut penumpang dari Cirebon (yah ketauan deh di mana kota tempat gw kerja). Gw dapet seat di Eksekutif 3 - 7D, asikk dapet di pinggir jendela, bisa duduk cakep, pasang headset denger musik, sambil memandang hamparan sawah hijau sepanjang perjalanan (galau mode : on). 

Masuk gerbong, suasana masih sepi, hanya ada sekitar 6 - 8  penumpang yang berangkat dari Tegal -Brebes. Langsung aja deh menuju kursi gw, dan ternyata kursi 7C kosong. Aaaahhh makin seneng deh bisa tidur nyenyak. Tapi ketenangan itu pun tak lama sirna, tiba-tiba suasana gerbong eksekutif 3 mendadak dangdut. Rame kayak pasar pagi yang baru buka dengan lengkingan suara para pedagang teriak-teriak nawarin dagangannya. Hoooohhhh tampak kenyamanan gw akan terganggu nih. Segerombolan orang masuk gerbong dan mereka ribut-ribut "Eh kursi gw yang mana?" "Tiket gw mana yah?" "Loh kok kursi gw didudukin si Bapak itu sih?" "Aduh kita duduk di mana cyynnn?" Yaahhh inilah karakter masyarakat kita, berisik bin heboh. Belum bawaaan mereka seabreg-abreg menuh-menuhin kopartemen penyimpanan tas di atas kepala. Gw sih menebak-nebak sepertinya rombongan itu tiketnya dikordinir sama ketua group dan gak dibagiin ke masing-masing orang. Makanya begitu sampe mereka berebut kursi dan persis seperti saat periode mudik, orang-orang berebut kursi kereta kelas ekonomi. Pikiran gw berikutnya : "Ini orang-orang Jakarta ngapain juga sih liburan ke kota ini? Mall jelas banyakan di Jakarta, cuaca di sini jauh lebih panas dari Jakarta, pantainya gak kayak di Bali." Jadi siapakah mereka dan ngapain mereka ke sini? 

Akhirnya kereta pun perlahan mulai melaju. Train attendant (bukan flight attendant ya...) mulai menawarkan makanan dan minuman. Buat ngisi perut gw pesen nasi goreng plus teh manis anget. Nasi gorengnya kayaknya udah dibikin di Tegal, pas disajiin udah dingin plus keras. Yah gpp lah daripada lambung gw bermasalah dan menggangu liburan gw. 

Gak lama tiba-tiba ada mbak-mbak pindah duduk dari depan ke sebelah gw, dan dia ngobrol sama temennya yang duduk di kursi 7B. Gw sih tetep jaim sambil dengerin lagu-lagu plus memandang ke luar jendela. Si mbak gak lama nawarin biskuit ke gw, dengan sopan gw menolak sambil mengucapkan "Makasih Mbak" (padahal gw takut dipelet, ahahahaaa). Gak lama kemudian kami pun membuka perbincangan, dan si mbak itu namanya Ayu. Ternyata dia bankers juga dan yang gak disangka-sangka dia kerja di perusahaan yang sama dengan dua orang temen gw yang ikut dalam traveling gw kali ini, plus si mbak itu satu almamater juga sama gw. Obrolan kami kali ini banyak topik seputar kerjaan (yah sama-sama bankers) dan seputar kampus tercinta. Singkat cerita rombongan itu adalah para bankers yang lagi training tentang oil and gas company.

Berhubung keabisan topik perbincangan, tiba-tiba si mbak Ayu nyeletuk : "eh kalo ada kenalan cowo yang mapan, jomblo, siap merit kenalin ke gw dong!" Lah tiba-tiba berubah topik nih, hmmm mungkin dia lagi dikejar target merit (uppss maap ya mbak Ayu) padahal gw juga sama masih jomblo, gimana kalo kita barter mbak? Ahahahaaa. Gimana mbak Ayu, pin blackberry-nya boleh di share di sini gak? #ehmaap

Perbincangan makin seru, kami pun mengobrol panjang lebar sambil ketawa-ketawa layaknya teman lama yang baru ketemu dan berbagi cerita. Segala hal dibahas dan akhirnya gw pun gak jadi tidur. Mbak Ayu ini batrenya alkaline kayaknya, selama 3 jam ngoceh panjang lebar gak berhenti sampai akhirnya kereta pun tiba di Stasiun Gambir dan kami pun harus berpisah. "Mbak kalo ada kenalan cewe cantik yang lagi nyari cowo, jangan lupa PING! gw yah..." #ehmaap

Sesuai kesepakatan dengan tim, harusnya si Heru jemput gw jam 11.00 tapi jam segitu dia baru berangkat dari rumah. Yah terpaksa deh gw bengong nunggu jemputan di Gambir. Kriikk kriikk kriikkk nungguin jemputan lama amat yaa... backberry pun berbunyi, pesan masuk : "Ri, gw baru sampe kuningan. Tunggu bentar lagi ye..." hhhmmm gak yakin gw sama bbm si Heru, palingan juga baru nyegat taxi depan rumah dia.

Waktu pun berjalan, dan akhirnya gw dijemput jam 12.00 (lumayan garing nunggu sejam di Gambir). Taxi pun segera meluncur menuju SHIA. Lama ga ketemu Heru ternyata si bapak ini perutnya makin subur, udah kayak ibu-ibu lagi hamidun 5 bulan ngahahahaaa.

Sampai juga akhirnya di bandara tercinta. Jam menunjukkan tepat pukul 13.00 dan check-in baru bisa dilakukan pukul 14.30. Sambil menunggu 1 pasukan lagi, makan siang dulu deh. Karena belum masuk ke area penumpang, satu-satunya yang ada ya cuman Bakmi GM. Lumayan lah buat ganjel nih anakonda, daripada berontak. Kenyang makan mie ayam, sekarang nunggu Litha nih. Dia bilang lagi bilang sih hampir sampe. Bener-bener yah orang Indonesia jamnya pada jam karet semua. Janjian jam 13.00 di SHIA sampe jam 13.45 belum datang juga nih prajurit terakhir! Akhirnya gak lama yang ditunggu pun datang, wow miss purple semuanya serba ungu.

Ready To Explore Saigon
Nah sekarang prajuritnya udah lengkap nih, waktu menunjukkan pukul 14.05 biar gak ribet bawa-bawa koper kami pun segera menuju baggage drop. Berhubung sudah web check in jadi gak perlu antri uler-uleran lagi. Tinggal check document sama masukin bagasi doang.

Selesai urusan check document miss purple kelaperan tuh. Nah biar gak ngerengek sambil guling-guling di airport dan bikin malu, mau gak mau gw ikut nemenin makan lagi deh. Menu makan siang yang gw pilih kali ini black soup alias nasi rawon (beneran loh ditulisnya black soup). Eh kalo gak salah baru 1 jam lalu kan ya si anakonda dikasi makan? Yah gpp deh biar nanti gak usah makan malem lagi, jadi lumayan ngirit duit. Hmmmm mungkin gak ya gw gak makan malem lagi? *elus-elus si anakonda*

Keberangkatan kami kali ini tepat waktu, tepat pukul 16.35 pesawat kami pun lepas landas dari SHIA menuju Tan Son Nhat International Airport. See you Jakarta, see you Indonesia....

Perjalanan yang harus kami tempuh kurang lebih 3 jam 5 menit. Buat gw waktu tempuh segitu terbilang tanggung. Sebentar? Engga juga, lama? Masih di bawah 5 jam. Nah waktu tempuh yang begini nih yang bikin gw suka mati gaya di dalam cabin pesawat. Mencoba tidur? Penyakit gw adalah susah tidur di pesawat. Denger musik? Tetep aja mati gaya. Godain mbak-mbak pramugari cantik? Ntar gw dilempar dari pesawat. Cat Walk di sepanjang cabin? Stok baju gw ada di bagasi semua. Ya udah deh yang aman mending duduk cakep, menikmati pemandangan dari jendela pesawat sambil foto-foto.

Tetep eksis ya ...
Okay mari kita keluarkan senjata buat berburu foto. Waktu masih menunjukkan pukul 17.15. Cahaya di luar masih sangat silau dari sisi jendela kami. Oh iya karena pesawat mengarah ke utara dan kami duduk di baris 8A 8B 8C, makanya sinar matahari pas banget ada di sisi jendela tempat duduk kami. Sambil menunggu sunset, jeprat-jepret di dalem cabin dulu aja deh.

Coba liat deh si miss purple, eksis banget yah dia. Semuanya serba ungu. Tapi keren kok Tha, so colorful ahahahaaa (kalo ketemu pasti gw digebukin nih). Beda lagi sama si Heru, di mana pun, kapan pun waktunya mau pagi, siang, sore, sampe malem sekalipun fotonya harus tetep eksis pake sunglasses. Kenapa Ru? Lagi sakit mata ya? #ehmaap
Sunset from the sky ...

Ah bosen jeprat-jepret kalau objeknya gw terus, ntar lama-lama ada yang contact gw buat jadi foto model. Lirik ke kaca jendela eh ada hamparan awan putih yang cantik banget. Klik, klik, klik, dapet deh beberapa foto awan-awan putih cantik. Sungguh pemandangan yang luar biasa indah dari ketinggian 30.000 kaki di atas permukaan laut.

Gak berhenti sampai di sini aja, waktu semakin sore dan waktunya sunset pun tiba. Jam menunjukkan pukul 17.40 dan ketika gw menatap ke luar jendela....
Wooowww it's a beautiful sunset from the sky. Cantik banget dan sungguh luar biasa bisa melihat sunset dari atas awan. Thanx God, gw bisa menikmati sunset yang indah dari ketinggian. Beruntung banget cuacanya cerah, jadi bisa dapet momen sunset-nya.

Nah tips gw kalau para traveler pengen dapet momen sunset kayak gini :
1. Kalau pesawat terbang ke arah utara, pilih seat A (sisi kiri pesawat)
2. Kalau pesawat terbang ke arah selatan, pilih seat F (sisi kanan pesawat)
Manfaatin fitur seat locator buat dapet momen yang indah ini. Hanya dengan mengeluarkan kurang dari IDR 20.000 tapi kita bisa dapet sunset from the sky. Gak rugi kan? Harganya hampir sama kan sama sebungkus rokok.

Langit pun sudah semakin gelap, gak ada pemandangan lagi yang bisa dilihat. Sekarang hanya bisa duduk cakep dan menunggu pesawat mendarat di Tan Son Nhat International Airport. Waktu ketibaan kami kurang lebih masih sekitar 45 menit. Dan kami pun disambut dengan cuaca yang kurang bersahabat. Angin di luar bertiup sangat kencang dan membuat pesawat berguncang cukup kencang beberapa kali. Aaaahhh bikin deg-deg seeerrr nih... Tapi gw hanya bisa pasrah. Semua gw serahkan ke dalam Tangan Perlindungan Tuhan.

Lampu tanda sabuk keselamatan masih menyala dan terdengar suara dari flight attendant "Para penumpang yang terhormat, saat ini kita memasuki kondisi cuaca yang kurang baik. Silakan kembali ke tempat duduk Anda semula dan kenakan sabuk keselamatan. Beberapa saat lagi pesawat akan mendarat di bandara internasional Tan Son Nhat di Ho Chi Minh City. Untuk alasan keselamatan kami akan mematikan lampu di dalam cabin. Bagi Anda yang akan melanjutkan kegiatan membaca, silakan pergunakan lampu baca di atas tempat duduk Anda. Tetap kenakan sabuk keselamatan, membuka penutup jendela, dan menegakkan sandaran kursi Anda. Terima kasih" <--- gilee apal banget yah gw? Cocok deh jadi pramugara #lirik Heru ngahahahaa.

Pesawat masih terus berguncang dan mulai menurunkan ketinggian... Huuufffttt agak serem juga nih, semoga landing-nya mulus dan nyaman. Semakin gak sabar untuk menginjakkan kaki di Saigon!!!

Apa yang akan terjadi di kisah perjalan gw menjelajah Saigon?
Tunggu lanjutannya ya di Part 2....

Go To >>> Part 2

2 komentar:

  1. Hadeuuueh ktemuan jam 1 untuk mas heru..litha kan emang bilang jam 2.. n jam 2 kurang 10 ud sampe.. ga telat dunk ;p

    Iiih sndirinya jg yg msh blm kenyang, org yg dijadiin alesan..prasaan yg smangat cari tempat mkn iku sopo toh..

    Sebutan miss yellow knp tiba tiba lenyap dlm sekejap y..diganti miss purple #objection!

    Btw, tnyata heri punya obsesi yg sama ma mas heru..mugara tea..haha

    BalasHapus