Laman

Minggu, 23 September 2012

Jalan-jalan ke Vietnam | Saigon... Saigon... Exploring Ho Chi Minh City (Part 7 - Mekong River)

Pagi ini suasana di resto hotel masih sama seperti hari sebelumnya...
Menu sarapan yang disajikan pun masih sama, gak ada yang aneh. Paling soup nya aja yang diganti, kalau kemarin ayam hari ini diganti daging. Gak tau ya daging sapi apa bukan.

Selain itu yang bikin beda paling di sudut resto ada 3 orang setres yang pake baju samaan warna yang bikin sakit mata.

Yaapp itulah gw bersama dua orang bankers lainnya yang lagi pada setres....

Rute hari ini adalah Mekong River. Sekilas baca di panduan tour-nya kita bakalan diajakin membelah sungai mekong pake kapal motor kecil sama sampan. Katanya kita juga bakalan diajakin liat peternakan lebah, bikin permen, sampe ke masuk-masuk ke pedalaman pake sampan. Mungkin buat sebagian orang bakal tampak membosankan. Makanya kali ini gw ajak jalan-jalan biar tau sendiri bakalan bosen apa enggak (pendapat tiap orang kan beda-beda yaa...)




Gak lengkap nih rasanya kalo kita gak mejeng sebelum tour dimulai. Nah mumpung masih sepi, mari kita culik si Jennifer buat foto-foto bareng heheheee.....

Lobby hotelnya sempit tapi ya lumayan lah buat foto berempat. Coba kalo seragamnya si Jennifer kuning juga pasti makin pada jereng matanya. Liat aja bunga hiasan mejanya aja warnanya udah kuning.

Pokoknya hari ini pemenangnya si miss yellow a.k.a Litha. Tapi ibu yang satu ini curang banget, kaosnya beda motif sendiri!!! Padahal dia yang udah ngerengek-rengek supaya kita pada mau samaan kaosnya...!!! Sampe bela-belain kaos kita tuh si Litha yang beliin. Eh ujung-ujungnya malah dia sendiri yang gak mau pake!!! GGGggrrrrrrr.....

Berhubung rute hari ini lumayan lebih panjang dibanding hari sebelumnya, makanya kita dijemput lebih pagi. Tour leadernya kali ini bukan Po lagi, tapi mr. Qua. Lebih senior dan lebih garing kalo menurut gw. Dengerin ceritanya mr. Qua berasa di-nina bobok-in, apalagi pagi itu hujan turun rintik-rintik bikin suasana makin mantap buat tidur. Plus ditambah ac bus yang adem banget, makin menggila deh ngantuknya...


Nah makin lama hujan makin deras, pas banget buat merem sebentar. Secara semalem masih kurang tidur banget.

Kebiasaan usil si miss yellow kumat nih, disaat gw lengah dengan seenak udel-nya dia main jeprat jepret foto ajaaa. Alhasil foto BOKEP gw berhasil dikoleksi. Jangan pikiran kotor dulu ya, BOKEP di sini yang gw maksud tuh BObok caKEP!!!! Udah gitu pake ngancem disebarin pula! Ahhh gak takut gw Tha, gw duluan nih yang sebarin fotonya :p

Tak terasa tetiba gw kebangun dan bus kita masuk ke rest area buat istirahat sebentar. Di rest area ini gak ada apa-apa sih. Cuman jualan kelapa muda sama makanan ringan doang, males banget buat jajan. Masih kekenyangan gara-gara sarapannya segunung nih. Lagi enak-enak duduk sambil liat-liat foto di kamera gw, ada dua orang cewek bule yang ikutan duduk di sebelah gw. Setelah gw ajak ngobrol, rupanya mereka backpacker keliling dunia udah 3 bulan dan posisinya sekarang ada di Vietnam menuju Kamboja. Juara banget ya cewek, sendirian, backpacker-an keliling dunia, apa mereka gak kerja ya? Bikin gw makin iri aja nih.

Hujan makin deras, obrolan pun semakin lama semakin panjang dan banyak cerita dia khususnya seputar Vietnam. Bayangin aja mereka udah menyusuri Vietnam dari utara (Hanoi) sampai ke selatan (Saigon) dalam waktu sekitar 1 minggu. Si bule ini bilang katanya saat paling melelahkan ketika mereka menginjakkan kaki ke kota Hue, panasnya hampir 40 derajat Celcius. Dia bilang sampai dehidrasi, makanya buru-buru ninggalin  Hue menuju ke Ho Chi Minh (Saigon).

Hujan mulai reda dan perjalanan segera dilanjutkan menuju ke Mekong River. Gw gak apal nama dermaganya apa, pokoknya tiba-tiba kita udah sampe di tempat tujuan. Nah di dermaga ini kita mulai dibagi kelompok, ada yang ambil 1 day trip, 2 days trip, sama 3 days trip. Kapal motor yang dipake juga beda-beda, tergantung dari trip yang bakalan kita ikutin. Pokoknya dengerin pemandu nya ya guys, jangan sampe salah naik kapal. Ntar bisa-bisa kebawa ke paket trip yang seminggu loh... :O

Untungnya cuaca mulai cerah, kalau hujan bakalan repot nih. Gak bakalan bisa enjoy nikmatin trip delta mekongnya.

Sebenernya apa menariknya sih trip ke sungai mekong? Apalagi cuman 1 day trip?! Kalian pasti bakal meluncurkan pertanyaan-pertanyaan seputaran itu. Tapi buat gw setiap perjalanan bakalan ada cerita tersendiri. Pasti bakalan ada hal-hal baru yang bisa kita temuin.

Tak lama rombongan udah duduk manis di atas kapal motor dan mulai mengarungi derasnya aliran sungai mekong. Awal perjalanan sedikit bosan, gak ada yang bisa dilihat selain hamparan air berwarna coklat keruh dan aroma bau amis yang semilir mampir di depan idung -___-"

Yap mr. Qua mulai bercerita lagi, bakalan ngantuk nih jangan-jangan...
Kata mr. Qua bulan ini debit air di sungai mekong gak terlalu besar, makanya beruntunglah kita.

Sungai ini merupakan sumber kehidupan warga disekitar delta sungai mekong. Sungai mekong memberikan penghidupan bagi masyarakat yang tinggal di sekitar delta mekong. Sungai mekong sendiri merupakan sungai terpanjang ke-12 di dunia dan merupakan terbesar ke-10 dalam hal debit air. Sungai mekong membelah indochina mulai dari Tibet - China - Myanmar - Thailand - Laos - Kamboja - Vietnam dan berakhir di Laut China Selatan.

Perjalanan mengarungi sungai mekong ini akan singgah di beberapa delta/pulau. Informasi yang kami peroleh dari mr. Qua ada 4 pulau utama : Phoenix Island, Unicorn Island, Dragon Island, dan satu lagi kalo gw gak salah denger namanya Turtle Island.


Tempat persinggahan pertama adalah Unicorn Island. Setelah boat yang kami tumpangi merapat, mr. Qua segera mengajak kami berjalan kaki menyusuri jalan kampung ke sebuah tempat penangkaran lebah madu. Sang pemandu menjelaskan bagaimana proses pembuatan madu dan khasiat dari madu asli tersebut. Nah hebadnya kita bisa pegang sarang lebah tanpa perlindungan apapun. Lebah-lebahnya pada anteng loh padahal sarangnya gw angkat-angkat. Lain cerita kalau tiba-tiba sarang yang gw pegang itu lepas dari tangan gw dan jatuh ke tanah, pasti bakalan beda cerita ...

Nah terakhir giliran si miss yellow yang megang sarang lebahnya. Karena keenakan foto-foto dan gak ada yg mau coba pegang lagi, Litha harus balikin tuh sarang lebah ke dalem box-nya lagi....
Gimana Litha rasanya balikin sarang lebah ke dalem kotak yang isinya ratusan lebah yg lagi gerak-gerak? :O

Nah selesai mainan sarang lebah, mr. Qua ngajak kita buat nyobain madu asli yang didapet dari berternak lebah. Kita disuguhin satu poci teh, madu, jeruk nipis, sama beberapa cemilan. Perpaduan teh hangat + madu bener-bener enak dan seger banget. Cemilan keripik pisangnya juga lumayan enak. Tapi emang teh + madu paling juara dikala mendung dan hujan rintik-rintik. Cuman jangan coba-coba minum tehnya tanpa madu ya, rasanya lebih pahit dari teh hijau buat diet.

Sementara orang-orang masih menikmati hangatnya teh madu, gw berjalan keliling kedai. Eh ada sesuatu yang menarik perhatian gw. Ada botol-botol berisi cairan berwarna kuning keemasan tapi ada sesuatu di dalamnya. Setelah gw amat-amati lebih dekat ternyata ada seekor ular cobra yang sedang menggigit seekor kalajengking. Ini apaan ya? Oohh mungkin ini hiasan kali ya, cobra yang diawetin di dalam botol buat pajangan di lemari.

Ternyata dugaan gw salah, sampe ada penjaga kedai yang nyamperin gw dan bilang : "this is liquor, good for your stamina. drink it before you have sex" 
:O :O :O

Kalian ngerti kan maksudnya apa? hehehee....
Jadi konon katanya itu minuman buat penambah stamina pria. Katanya sih penambah kekuatannya itu berasal dari ular cobra sama kalajengking yang ada di dalem minumannya. Gimana, anyone want to try this liquor?

Gw sih awalnya pengen beli, buat lucu-lucuan aja gitu. Tapi setelah dipikir-pikir gw kan geli sama uler yaa.... Jadi gak usah deh, daripada gw yang repot. Lebih-lebih kalo ntar si botolnya pecah di koper, ulernya kmana-mana hiiiyyyy.....


Perjalanan pun berlanjut. Setelah puas minum teh madu hangat di saat cuaca mendung, kita diajak menjelajah masuk semakin ke dalam perkampungan. Kaki pun melangkah menelusuri jalan kampung. Jalan setapak yang terbuat dari tanah dan di sepanjang jalan dikelilingi oleh beragam tanaman. Beragam tanaman buah, dan berbagai jenis palem tumbuh subur di sini. Untung pagi itu gerimis sudah berhenti, coba kalau enggak cerita jalan-jalan bakal gagal kayak di cerita Cu Chi Tunnel kemarin nih....

Sekitar 5 - 10 menit berjalan kaki menelusuri perkampungan, kami pun tiba di sebuah dermaga kecil dan rupanya sampan-sampan sudah berderet menunggu penumpang. Wah seru juga nih naik sampan rame-rame.

Satu sampan bisa diisi 4 penumpang. Satu pendayung di depan dan satu lagi di belakang. Pendayung di bagian belakang biasanya berperan mengendalikan arah sampan.

Kebanyakan pendayung-pendayung sampan di sini perempuan. Bahkan banyak diantara mereka yang berusia paruh baya. Jarang sekali ditemukan pendayung pria. Mungkin hanya beberapa orang saja. Karena para pria bekerja di ladang, dan para wanitalah yang bekerja menjadi pendayung-pendayung sampan untuk mendapat penghasilan tambahan.

Sungai yang kami lalui ini sungai kecil yang mengalir ke arah sungai yang lebih besar tempat di mana kapal motor kami menunggu. Sepanjang perjalanan kita bakalan disuguhi pemandangan hijau tanaman palem yang berderet di pinggir sungai. Sebenernya wisata seperti ini di Indonesia juga banyak, contohnya di green canyon Pangandaran atau di sungai-sungai di Kalimantan. Namun karena agen tour di Indonesia belum banyak yang mengembangkan paket wisata sungai, maka seolah-olah pariwisata kita ketinggalan dengan Vietnam.

Awalnya sampan kami berjalan perlahan. Namun setelah beberapa meter, sang pendayung tiba-tiba menambah kecepatannya. Berhubung sampan kami pendayung di bagian belakangnya laki-laki, kecepatan mendayung pun cepat bertambah. Nah pendayung perempuan yang ada di depan berperan untuk meminta jalan agar sampan-sampan lain tidak menghalangi jalur sampan kami. Yaakkk jadinya malah balapan sampan nih ...

Melaju dengan kecepatan tinggi, tak lama sampan kami pun tiba pertama di tempat penjeputan kapal motor yang lebih besar. Oh iya jangan lupa kasih tip ya buat mamang-mamang atau ceceu-ceceu pendayungnya. Besarnya ya tergantung sih, cuman kemarin per penumpang kita kasih VND 5.000 (kurang lebih sekitar IDR 2.500).

Setelah semua rombongan berkumpul, kapal motor yang kami tumpangi kembali melaju membelah sungai mekong. Kali ini mr. Qua membawa kami ke pulau berikutnya. Kita belum tau sih mau diajak liat-liat apa lagi.

Sepanjang perjalanan, pemandangan yang kami lihat masih sama. Hanya hamparan air berwarna coklat dan semerbak bau amis serta beberapa kapal motor yang hilir mudik mengarungi sungai mekong. Menurut mr.Qua bau amis menyengat ini berasal dari pabrik pengolahan ikan yang memproduksi minyak ikan dan kecap ikan.

Limbah dari pengolahan minyak dan saus ikan yang dibuang ke sungai mekong inilah yang menyebabkan semilir bau amis yang menyengat hidung.

Kapal motor terus melaju hingga tiba di pulau berikutnya. Sampai dermaga kita dibagi menjadi dua boat yang lebih kecil. Karena sungai yang akan kita lalui lebih kecil dan lebih dangkal.

Pemandangan masih sama, air coklat butek dan tumbuhan palem di sepanjang sungai. Untungnya udah gak ada aroma amis menyengat hidung lagi.

Sungai mekong memang menjadi sandaran hidup bagi penduduk Vietnam. Aktivitas mandi dan mencuci pun dilakukan di sini. Beberapa orang warga pulau terlihat dengan asyik sedang berenang sambil mandi di tepi sungai ini. Apa gak gatel-gatel ya??? Padahal airnya butek gini dan gak jauh dari sana ada beberapa ekor ikan yang mati mengambang. Untung juga gak ada lele kuning mengambang ya. Coba kalo sampe nemuin lele yang begituan entah apalah jadinya... -_____-*

Pulau yang akan kita kunjungi ini adalah penghasil coconut candy yang sangat terkenal di Vietnam. Kita akan diajak untuk melihat-lihat bagaimana proses pembuatan permen kelapa tersebut. Kelapa yang diolah tidak hanya dijadikan permen saja, beberapa diantara bagian-bagian kelapa tersebut ada yang diolah menjadi sabun dan juga shampo.

Untuk menghargai tuan rumah yang tinggal di pulau ini, jangan lupa ya untuk membeli coconut candy. Yah gak perlu banyak-banyak sih, sekedarnya aja untuk menghargai warga lokal. Soalnya kita sudah diijinkan untuk berkeliling melihat-lihat proses pembuatannya dan juga untuk membantu kehidupan warga di sini. Lagipula harganya gak terlalu mahal koq, hanya VND 30.000 per pack dan kalau kita beli 5 pack dikasih gratis 1 pack ... (tetep yee kalo gratisan mah bakalan diburu ...)


Coconut candy yang diolah di sini memiliki beberapa varian rasa, ada yang original, rasa kacang, pandan, durian, vanila. Tinggal pilih mau coba rasa yang mana. Saat pertama kita tiba, kita diperbolehkan mencicipi permen kelapa ini. Kebetulan yang disuguhkan permen yang baru matang, jadi masih panas dan masih lembek. Mirip-mirip dodol jadinya. Tapi kalau sudah dingin dan dibungkus, permen kelapa ini akan membeku.

Selesai melihat-lihat dan mencicipi permen kelapa di pulau ini perut pun semakin lapar. Maklum jam sudah menunjukkan pukul 11.30. Si anakonda mulai meronta-ronta nih...

Rombongan diajak kembali naik ke atas boat. Aduhh gw pikir kita makan siang di pulau ini. Ternyata tet ... tot ... Harus ngikutin tour lagi. Aaaaakkkk laparnyoo juaraa!!!

Pengalaman sebelumnya naik boat gw selalu duduk di tengah jadinya gak asik buat foto-foto, nah sekarang milih duduk di depan aja deh biar puas foto-fotonya....

Liat aja gaya tiga orang berbaju kuning ini yang pada seenak udelnya jeprat-jepret foto. Apalagi si mr. Sunglasses noh, gak cukup cuman sekali jepret. Seinget gw di memori kamera gw ada hampir 30-an foto pose si Heru yang aneh-aneh. Maklumlah udah bosen bolak-balik naik boat keluar masuk pulau dengan pemandangan yang itu lagi itu lagi.

Keluar dari pulau rupanya kita tidak berganti boat, tapi perahu yang kita naikin terus melaju menyusuri tepi pulau. "Mau dibawa ke mana hubungan kitaa...?" Eh..ehh...eehhh.... maksudnya mau dibawa ke mana nih selanjutnya tujuan kita?? Tak lama perahu kami merapat di sebuah tempat bernama "Hao Ai". Tempat apaan yah inih??



Tepat pukul 12.00 kami menginjakkan kaki di "Hao Ai" dan untunglah kita bakalan makan siang di sini. Makan siang kali ini sudah disiapkan dalam satu paket. Makanan yang disediakan seporsi nasi, ayam goreng, dan tumisan sayur semacam cap cay. Kalau mau menu yang beda ya tinggal pesen dan bayar lagi sih. Cuman berhubung kita lagi pengiritan ya udah lah makan yang ada aja. Soal rasa? Masih enakan warteg 24 jam deket kost gw ...

Berhubung waktu istirahat di sini lumayan lama, kita boleh memanfaatkan fasilitas yang ada di pulau ini free alias gratis. Mau jalan-jalan sambil foto atau mau duduk-duduk santai di gubuk juga boleh. Siang itu gw pilih untuk sepedaan keliling-keliling. Yah berhubung gratis jadi sepedanya ya seadanya aja. Ada yang kempes, ada yang joknya copot-copot, ada juga yang gak pake rem. Tinggal pilih mau yang mana? hehehe... Alhasil kita harus bergantian kalau mau sepedaan keliling pulau. Nah beda sama Litha, kalo dia malah lebih milih jalan-jalan sambil ngintipin bapak-bapak lagi jongkok entah sedang merenungi apa si bapak itu. :O

Sekitar pukul 13.30 rombongan diajak kembali naik boat. Sekarang kita kembali naik boat yang besar. Wah berakhir sudah nih perjalanan kita.

10 menit kemudian.....

Loh kok nih kapal merapat ke dermaga lagi yah? Kita mau diajak liat-liat apaan lagi nih..???
Langkah kaki kami kembali menusuri jalanan kampung. Kali ini jalanannya bukan jalan tanah lagi tapi jalan beton, cuman ya tetep aja setapak....

Sayup-sayup dan semakin lama semakin terdengar jelas alunan musik khas Vietnam dan juga nyanyian lagu-lagu Vietnam. Tak lama kemudian tampak sebuah pondok dan satu group musik sedang mengalunkan lagu-lagu tradisional Vietnam.


Ohhhh rupanya kita diajak nonton pertunjukan musik tradisional Vietnam. ...

Sampai di meja, rupanya sudah tersaji buah-buahan tropis segar dan teh hangat. Oh maksudnya tuh kita disuruh menikmati buah-buahan dan teh hangat sambil ditemani alunan musik tradisional Vietnam.

Buah-buahannya seger-seger, lumayan buat ngusir kantuk yang teramat sangat. Ada pisang susu, nanas, pepaya, sawo, daannn .... sampe akhirnya bule Ausie depan gw nanya "what is this?" sambil nunjuk-nunjuk buah warna kuning yang ada di piring. Spontan gw bilang "this is nangka" ahahahaa waktu itu lupa gw apa bahasa inggrisnya nangka. Ya si bule diem sambil cengo dan untungnya gw langsung inget kalo itu jack fruit. Dan si bule pun mengangguk-angguk sambil penasaran nyobain nangka. Tumben loh nih bule doyan nangka. Biasanya kan bule-bule kagak doyan sama buah beraroma tajam....

Soal lagu Vietnamnya? Sumpah gw gak ngerti lagu apaan yang mereka nyanyiin. Yang gw inget cuman mereka nyanyiin pake nada-nada tinggi dengan lengkingan suara yang mirip suara orang lagi dicekek lehernya :O

Oh iya cuman ada satu lagu yang gw kenal meskipun liriknya pake bahasa Vietnam. Liriknya begini nih:
"Kalau kau senang hati tepuk tangan ........... proookk ... proookkk ... proookkk"
Ahahahaa lagu jaman kanak-kanak dahulu :p
Satu lagi lagu yang suka dinyanyiin pas malam pergantian tahun. Itu judulnya kalo gak salah "Aud Lang Shyne" (Bener gak sih nulisnya?? Maapken kalo salah yaa....)

Yak sekitar 45 menit kita diajak menikmati buah-buahan tropis sambil ditemenin alunan lagu-lagu tradisional Vietnam yang entah apalah itu arti syairnya. Meskipun gw gak ngerti, tapi tetap gw bisa nikmatin. Inilah yang gw bilang selalu ada pelajaran baru di setiap langkah kaki kita....

Sekarang kapal motor pun kembali membawa kami ke dermaga asal, dan tujuan selanjutnya adalah kembali ke Ho Chi Minh City.... Semoga gak macet ya perjalanannya....



----- HEN GAP LAI -----




Tidak ada komentar:

Posting Komentar