Laman

Jumat, 05 Oktober 2012

Jalan-jalan ke Vietnam | Saigon... Saigon... Exploring Ho Chi Minh City (Part 8 - Water Puppet Show)

Kata orang-orang belum ke Vietnam kalau belum nonton pertunjukan khas Vietnam "Water Puppet Show"

Nah selesai dari jalan-jalan naik perahu mengarungi sungai Mekong, malam ini gw ajak nonton pertunjukan Water Puppet Show yuk...

Mengantisipasi kehabisan tiket pertunjukan, maka pagi hari sebelum kami mengikuti tour sungai Mekong kami sudah memesan tiket pertunjukan malam melalui Jennifer. Malam itu kami berkesempatan menyaksikan pertunjukan di Golden Dragon Water Puppet Theater yang kebetulan lokasinya dekat dengan hotel. Lumayan irit ongkos cuman tinggal jalan kaki 10 menit aja...

Kayak apa sih pertunjukannya??!!!
Bakal ngerti gak ya jalan ceritanya?? Secara bahasanya pasti pake bahasa Vietnam...

Jadi pertunjukan Water Puppet itu sebenarnya berawal dari daerah Vietnam Utara, namun karena wisatawan banyakberkunjung ke Vietnam bagian selatan maka kesenian tradisional ini berkembang pesat di sini. 

Pertunjukannya berupa permainan boneka kayu, yah mirip-mirip kayak si unyil. Tapi bedanya si boneka-boneka ini dimaininnya di sebuah kolam berisi air dengan kedalaman kurang lebih sepinggang orang dewasa. Konon katanya jaman dahulu kala para petani seringkali memainkan di saat masa panen usai. Mereka menjadikan pertunjukan boneka kayu ini sebagai hiburan dan memainkannya di sawah. Nah kalo sekarang, tradisi ini diangkat sebagai komoditas wisata untuk para turis yang berkunjung ke Vietnam. 

Pertunjukan water puppet ini diiringi oleh satu tim orkestra yang beranggotakan kurang lebih sekitar 6 - 8 orang. Mereka memainkan beberapa alat musik sambil menyanyikan lagu-lagu berbahasa Vietnam yang dijamin kita gak bakalan ngerti apa maksudnya. Nah dialog dari si boneka-boneka kayu itu diisi oleh tim orkestranya. Jadi mereka berperan juga dalam membawakan cerita dan dialognya. Terkadang dialognya dibawakan dalam bentuk lagu.

Kisah ceritanya dari pertunjukan ini sih seputar kehidupan warga Vietnam sehari-hari. Mulai dari bercocok tanam, berkebun, saat panen, berternak, memancing sampai kepada kehidupan bersosial masyarakat sehari-hari yang diselingi dengan humor-humor ringan. Terkadang cerita rakyat Vietnam berupa dongeng juga dibawakan dalam pertunjukan ini. Cerita-cerita dongeng dari kakek kepada cucunya, kurang lebih seperti itu. Mungkin kalau kita ngerti bahasanya sih ada nilai-nilai positif yang bisa diambil dari ceritanya. Sayang gw kagak ngarti sama skali bahasanya. 

Nah kalo pengen tau kayak apa pertunjukannya, kurang lebih seperti ini...





Satu hal yang menjadi pertanyaan di benak gw adalah gimana caranya mainin boneka-boneka itu? Rupanya para pemain berada di balik layar duduk berendam di kolam air selama kurang lebih 1 jam untuk memainkan boneka-boneka itu. Wah lumayan juga bikin kisut plus masuk angin.... hehehee....


Tak terasa pertunjukan malam itu telah berlangsung sekitar satu jam. Pertunjukan kurang lebih berakhir sekitar pukul 19.30.

Berhubung lokasi pertunjukan cukup dekat, malam itu kami pulang sebentar ke hotel untuk menyimpan beberapa barang yang bikin berat gembolan tas gw.

Nah  karena kata orang-orang kopi Vietnam itu mantap banget, dan kebetulan di sebrang hotel ada kedai kopi yang katanya Jennifer sih mantap dan murah! Jadinya mampir dulu sebentar deh....

Coffee shop di sebrang hotel namanya Coffee 114. Malam itu gw pesen ice coffee dan jenis kopi yang gw pilih : weasel. Sebenernya gw bukan penggemar kopi, maklum kalau kena kopi lambung langsung kontraksi. Makanya malam itu mudah-mudahan lambung lagi bersahabat.

Rupanya cara bikin kopi Vietnam tuh unik banget. Jadi kita dikasih gelas berisi es batu sama gelas kecil berisi susu kental putih. Nah bubuk kopi Vietnam dimasukkan ke dalam sebuah alat seperti saringan kemudian diseduh dengan sedikit air panas. Nah cairan kopi yang dihasilkan akan menetes perlahan-lahan ke dalam gelas. Setelah berhenti menetes, kopi yang sudah diaduk dengan susu dituangkan ke dalam gelas berisi es batu tadi. Rempong ya?? Begitulah cara bikinnya.

Rasanya? Woww ini kopi paling pahit sedunia yang pernah gw rasakan. Padahal udah pake susu tapi tetep aja pahitnya gak ketulungan. Berhubung gw bukan penggemar kopi, ya udah lah ya sekedar tau aja. Tapi buat kalian yang menggemari kopi, coba deh minum kopi Vietnam....

Sesi minum-minum ganteng usai sudah. Karena waktu sudah menunjukkan pukul 20.45 maka kami pun bergegas berjalan kaki menuju Saigon Center. Biasa nganter ibu-ibu yang mau belanja. Katanya Zara nya disana murah meriah. Yah berhubung kemaleman, alhasil Saigon Centernya keburu tutup deh.

Nah karena tutup, akhirnya kita pulang lagi ke arah Ben Than Market aja deh. Cari makan malam dulu....

Rasa penasaran dan jiwa petualang gw mulai muncul nih, jadi gw ajak 2 orang temen gw untuk jalan kaki ambil jalur lain. Ya kali aja nemu hal-hal lucu buat foto atau tempat baru lainnya. Setelah sekian lama berjalan tanpa arah, akhirnyaaaa..... Jreng ... Jreng ... K.E.S.A.S.A.R!!!!

Ahahahaaa dasar bodoh ya, niat jalan-jalan cari rute lain eh ujung-ujungnya malah nyasar!!!
Yang panik si Litha, udh ngeluh banget jalan kakinya jauh banget. Sorry ya Litha membuat berat badanmu turun 5 kilo. Semoga abis dapet makanan berat badanmu kembali normal... #ehmaap #melipirganteng #ditimpukbata

Tapi kalo gak kesasar bukan jalan-jalan namanya. Dan gak bakalan ada hal-hal seru yang jadi cerita selama jalan-jalan. Jadi guys kalo kalian vacation jangan takut kesasar. Nikmati perjalanan kalian, jadikan sebagai pengalaman bodoh yang seru ciiyuuusss!!! #mulaialay


Tuh kan benerkan apa gw bilang. Nyasar tuh ujung-ujungnya nemu sesuatu yang keren. Malam itu gw nemuin opera house. Bangunan bergaya perancis ini sering dipakai untuk pentas berbagai seni dan pertunjukan Vietnam. Pencahayaan bangunannya keren banget ya?! Masih inget foto-foto gw di depan city hall di cerita sebelumnya? Keren juga kan pencahayaannya?

Nah makanya guys, nyasar ituujung-ujungnya bakal selalu ada hal-hal seru buat diceritain....

Langkah kaki kami kembali menyusuri trotoar kota Saigon yang bersih. Tak lama kaki kami melangkah, gw nemuin tourist information center. Kita coba masuk ke dalam dan kebanyakan isinya peta sama brosur-brosur promosi. Tapi ada satu hal yang cukup menari perhatian kita >>> Kartu Pos....

Loh kenapa kartu pos? Soalnya kartu pos yang ada di sini edisi khusus saat chinese new year. Gambarnya keren-keren dan kartu pos nya gratis. Artinya boleh ambil sepuasnya. Alhasil kita ngerampok kartu pos yang ada buat jadi oleh-oleh .... Hahahahaaa pelit banget ya oleh-olehnya?!!

Selesai merampok kartu pos, kayaknya gw mulai tau ini daerah mana. Model-model jalanannya udah mirip sama daerah Ben Than Market. Yaaakk kaki kami pun tetap melangkah sampai gw menemukan ada seorang wanita paruh baya yang duduk termenung di depan dagangannya.

Kasian banget ibu-ibu itu, malam-malam begini dia masih jualan dan gak ada satu orang pun yang berhenti di lapaknya. Rupanya ibu-ibu itu berjualan hiasan meja, magnet kulkas, dan gantungan kunci. Harganya murah-murah mulai dari VND 2.500 untuk sebuah hiasan meja berupa karakter kartun seperti scooby doo, marsupilami, patrick, pinguin of madagascar macem-macem. Lumayan buat oleh-oleh murah hehehee....

Kalau ditotal-total jarak yang ditempuh mulai dari hotel ke Saigon Center, lanjut nyasar-nyasar, nemu opera house, ngerampok kartu pos, sampe nemu ibu-ibu tukang dagang hiasan-hiasan kayaknya ada sekitar 5 - 6 km. Juara yah malem-malem jalan kaki sejauh itu. Hehehehee

Malam semakin larut dan jarum jam terus berputar.Kami segera bergegas melangkahkan kaki untuk mencari makan malam. Maklumlah anaconda-anacondanya udah mulai demo musik keroncong. Karena kita lagi di Vietnam, rasanya gak lengkap kalau gak makan pho. Makanan khas Vietnam berupa sup berisi bihun, sayuran, irisan daging sapi, ayam, atau babi dengan kuah bening. Nah kebetulan di dekat Ben Than Market ada sebuah kedai pho yang masih buka. Kedai itu bernama Pho 2000 yang lebih dikenal dengan pho for president. Jadi dulu Bill Clinton pernah mengunjungi Vietnam dan mencicipi pho di kedai ini.

Anaconda semakin berontak, dan gw akhirnya memesan pho sapi dengan ukuran large, Litha pesen pho ayam ukuran standar, dan kalau si Heru pesen ayam goreng lagi.....

Tak disangka tak dinyana pho yang gw pesen datang dengan ukuran mangkok yang gedenya lebih gede dari kepala gw..... -___-"

Gimana ngabisinnya ini mangkoknya aja segede baskom!!! Berhubung lapar, gw si semangat aja makan pho sapi-nya. Lagi asik-asiknya makan eh si Litha dengan seenak udelnya masukin setengah porsi makanannya dia ke mangkok gw. Alhasil mangkok gw penuh lagi!!! Padahal kan gw udah berjuang mati-matian sampai nafas penghabisan untuk ngabisin pesenan gw yang super duper jumbo mambo....

Lithaaaa lu tanggung jawab gendong gw sampe ke hotel ya kalo gw sampe kekenyangan gara-gara ngabisin satu setengah porsi pho...!!!!

Beneran perut gw rasanya penuh banget, selain karena makan malemnya telat banget porsi makanannya juga kayak buat kuli yang abis gali sumur sedalem 20 meter!!!

Berhubung kenyang banget, gw memutuskan untuk gak ngabisin pesenan gw. Sayang sih tapi daripada gw jackpot!!! Sayang kan udah bayar mahal-mahal eh dikeluarin lagi :p
Oh iya harga pho di sini lumayan masuk akal kok, gak terlalu mahal. Porsi super duper jumbo yang gw pesen itu cukup menguras pundi-pundi gw sebesar VND 60.000 (IDR 30.000) aja. Lumayan murah kan?

Udah kenyang, capek jalan-jalan ngiterin kota Saigon, sekarang waktunya pulang ke hotel buat istirahat....

Oh iya guys kalo ada yang sempet nonton water puppet show, gw nanya dong karakter yang di foto berikut ini namanya siapa ya? Ada yang tau?



Go To >>> Part 9


Back to >>> Part 7

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar