Laman

Selasa, 06 November 2012

Jalan-jalan ke Vietnam | Saigon... Saigon... Exploring Ho Chi Minh City (Part 10 - Terdampar di Tan Son Nhat)

Apa yang Anda lakukan ketika pesawat Anda mengalami penundaan penerbangan? Sisa dollar habis? Jam penerbangan masih panjang!
.
.
.
.
.

This is my story ....
.
.
.
.
.

Berakhir sudah senang-senang gw kali ini di Saigon. Gw harus kembali ke tanah air dan kembali menghadapi dunia nyata. Aaarrggghhh rasanya gak kepingin bangun dari liburan kali ini. Tapi apa boleh dikata, gw harus tetap melanjutkan hidup di dunia yang fana inih. *etdaaahh....

Penerbangan gw kembali ke Jakarta malam ini terjadwal sekitar pukul 20.20 waktu Saigon. Berarti gw harus udah ada di airport 2 jam sebelumnya. Yah berhubung udah terlalu lelah untuk keliling kota Saigon, kami memutuskan untuk berangkat lebih awal ke airport dan sekalian cari makan malam di sana. Maksudnya sih biar gak ribet, dan satu lagi ...... nyari duty free *ngahahhaaa

Pukul 17.00 kami sudah berada di airport, suasana cukup ramai. Ya karena penerbangan domestik dan internasional datang dan berangkat dari Tan Son Nhat Airport makanya airportnya rame. Sampe airport langsung menuju Burger King soalnya anaconda nya udh meliuk-liuk nih.


Sengaja kita pilih beli makanan di luar area check in soalnya mau ngabisin VND plus menikmati angin sore. Kalau udah masuk imigrasi kan bakalan repot.

Sekitar pukul 17.45 kita mulai masuk ke area check in. Yah karena memang belum waktunya, counter check in nya masih tutup. Layar lcd masih menunjukkan penerbangan AirAsia tujuan Bangkok. Sambil nunggu buka, karena badan udah bener-bener lengket dan keringetan gw memutuskan untuk cuci muka plus ganti baju. Yah biar segeran dikit gitu kalo mau flirting-flirting sama pramugari-pramugari Vietnam Airlines yang hilir mudik dengan belahan rok yang super tinggi banget *wink...*

Eh beneran loh pramugarinya putih-putih, kulitnya mulus, cantik, dan belahan roknya tinggi banget (inget bajunya Jennifer di cerita gw sebelumnya?). Ahhhh pemandangan segar di sore hari sambil menunggu jadwal check in. Mbak-mbak godain aku doongg.... (siul-siul ganteng)

Ting tong, check in counter pun akhirnya dibuka. Dan para calon penumpang pun langsung berebut antri di check in counter. Sore itu ada rombongan yang juga dari Indonesia, dan biasa rusuh dengan barang-barang bawaan mereka. Maklum mereka pergi serombongan dan bagasi mereka dikordinir. Alhasil antrinya lama ajee....

Ketika sedang antri tiba-tiba bapak-bapak yang antri di belakang gw nyeletuk sambil nepok gw : "Mas, mas, pesawat kita jadi delay sampe jam 22.00 ya? | gw : haaa!!! ciyuuss?? enelan?? miapah pak??!!!  :O (gak mungkin juga ya gw lebay kek begituh)

Deeemmm rupanya semua penumpang dikirim sms pemberitahuan pagi harinya. Sementara gw ganti nomor lain selama di Saigon, jadi gak tau deh kalo ada sms perubahan jadwal penerbangan. Dapet kabar itu rasanya hati ini ditusuk dari belakng, tercabik-cabik, merasa seperti dicampakkan (aahhh lebay). Coba kalo tau bakalan delay selama itu, mungkin gw masih ngupi-ngupi ganteng di Saigon sambil liatin pemandangan cantik sore hari.

Gw balik tanya ke si bapak itu "lah kalo bapak udah tau pesawatnya bakalan delay jadi jam 22.00 kenapa juga sore-sore begini udah ngejogrog di erpot?" (tentunya kalimatnya gak kek begini sih, pake bahasa baku yang sebaku-bakunya lah) Si bapak itu jawabnya "Ya kali aja mas pesawatnya gak jadi delay" (ngarep nih si bapak).

Selesai memasukkan koper ke bagasi, langsung deh kami menuju line imigrasi. Jegrek.. jegreekkk... paspor gw dinodai oleh si petugas imigrasi yang bertampang indochina hikss..hikss.... Cap departure berwarna biru membekas di halaman dalam paspor gw, pertanda gw telah sah untuk angkat kaki dari Vietnam (bukan diusir yaa...) Ohhhh semakin teriris rasanya hati ini mengingat harus meninggalkan Saigon dan menunggu delay hingga pukul 22.00 ditambah stok VND yang semakin menipis (re: abis).... (mulai lebay lagi...)

Untuk membunuh waktu sambil nunggu penerbangan yuk mari kita masuk duty free.
Sebenernya gw udah gak punya sisa VND lagi di dompet, tapi entah kenapa si kaki ini maksa gw terus buat masuk ke toko dengan sederet parfum berbagai merek yang lagi dipajang. Dalam hati pun terbersit "yah kalo ada yang cocok dan gw suka tinggal pilih, gesek, trus bawa pulang gampang kan?" (eh jangan mikir macem-macem ya, ini soal milih parfum loh).

Gak tau kenapa tiba-tiba nih tangan main ambil aja euphoria men varian terbaru, terus si kaki ngeloyor aja gitu ke arah kasir. Parahnya tiba-tiba tangan kanan nyerahin kartu plastik berlogo Visa ke arah mbak-mbak berkulit putih mulus yang lagi jaga kasir (tapi sayang belahan roknya gak tinggi #ehmaap). Tak lama kemudian terdengar sayup-sayup "excuse me Sir, would you please sign here. Thank you" Aaaaahhhhh tak kuasa lagi gw mempertahankannya. Akhirnya harus bobol juga pertahanan gw.... Pertahanan gak make credit card maksudnya.

Yah sudahlah tak perlu disesali. Toh gw beli parfum ini juga jadi oleh-oleh buat bokap gw. Entah kenapa setiap gw jalan-jalan pasti lupa deh beli oleh-oleh buat babeh. Maapkan anakmu yang suka kurang ajar ini ya beh... Bukan maksudnya melupakan, tapi suka bingung harus beliin apa buat babeh. Secara tiap gw beliin oleh-oleh pasti ada aja deh komentarnya. Beda sama nyokap dan adek gw yang selalu ngebekelin catetan oleh-oleh sebelum gw berangkat (" _ _ )

Selesai sesi perampokan di duty free, kaki ini gw paksa melangkah menuju boarding gate. Maksud hati sih mau liat flight schedule ya kali aja tiba-tiba delay-nya jadi maju gitu. Eh rupanya layar monitor masih menunjukkan kalimat "check in" untuk flight gw malam itu.


Hmmmm daripada mati gaya mending kita ber-narsis ria dulu deh. Ahahahahaa....
Tak lama para pramugari Vietnam Airlines mulai seliweran dengan rok belahan tingginya. Haaiii mbakk suit suittt, colek dikit ahhh....
Ya kali gw bakalan ditangkep security bandara kalo bikin kerusuhan godain mbak-mbak pramugari gitu . Jadi ya mending curi-curi fotonya aja deh buat koleksi.  #ehmaap
Ohhh betapa anggunnya gadis-gadis Vietnam itu berlalu-lalang di depan gw sambil geret-geret koper. Mbak-mbak sini gw bantuin geret kopernya..... #eeaaaaaa

Waktu semakin berlalu, belum ada tanda-tanda pesawat tiba untuk menjemput kami pulang ke Indonesia. Entah apakah kami akan diterbangkan tepat waktu atau tidak. Pukul 20.21 layar informasi masih menunjukkan status check in. Hmmmm waktu bener-bener berjalan sangat lambat. Pukul 20.47 masih belum ada perubahan di layar.

Aaaaaakkkk mati gaya nih. Suhu udara di ruang tunggu cukup dingin dan kering. Tenggorokan ini terasa sangat kering. Tapi apa daya, uang di dompet bersisa VND 3.500 (setara IDR 1.750) bisa dipake buat beli apa coba? Aaaaaahhhhh sumpah nothing can do!!!!


Saking mati gaya akhirnya gw pilih rebahan di kursi tunggu. Badan rasanya rontok banget, bodo amat deh kalau diliatin orang-orangpun gak peduli. Ehhh gak lama terdengar suara groooookkkk, groooookkkk, groooookkkkk......

Ebuset penumpang yang rebahan di balik kursi tempat gw rebahan udah asik banget ngoroknya!!! Sumpah ganggu banget. Bule yang duduk di sebrang gw sampe ngeliatin ke arah gw. Dia pikir gw yang ngoroknya stereo banget (" _ _ ). Hey man, thats not me!!!! Sumpah tuh bule menatap tajam ke arah gw, sampe akhirnya dia pindah gara-gara merasa keganggu.


Nah beda lagi sama si Litha, karena mati gaya dia cuman duduk sambil main-mainin gadget-nya. Trus kakinya digoyang-goyangin gitu deh :D
Nah kalo si Heru sibuk ngintipin dua bule yang lagi asik berbagi earphone. Cie ciee Heru... Ahiiiww prikitiiiww. Jadi pilih yang mana nih Ru? *wink wink*

Haduuuuuhhh udh mati gaya, haus, duit abis, sebelah ngoroknya stereo abisss, aaaaakkkkk ngeselin banget sih!!! Gak bisa tidur, cuman bisa ngoceh dan ngomel-ngomel di twitter land sambil mencak-mencak ke maskapai penerbangan berharap direspon.....


Akhirnya bosen mainin blackberry kerjaan gw berikutnya cuman mantengin departure schedule. Udah jam 22.00 tapi layarnya belum berubah juga. Sampai akhirnya pukul 22.33 si layar pun berubah dari status check in jadi last check in eerrrrrrr apa bedanya!!! Trus jadwal terbangnya jadinya jam berapa??!!! -___-"

Tanda-tanda kehidupan mulai datang pukul 22.47 finally....
Eh tapi ya bukan angin segar yang berhembus. Justru kabar buruk yang muncul. Layar monitor berubah status menjadi delayed dengan estimasi penerbangan pukul 23.50 ....
Booo ini mah bukan kabar buruk lagi namanya. Menatap miris ke layar monitor membuat hati ini semakin teriris-iris. Gw harus nunggu 1 jam lagi untuk bisa terbang ke Indonesia!!!! Dan gak ada kompensasi apa-apa yang gw dapet dari penundaan penerbangan ini. Sungguh TER-LA-LU...!!!!

Pukul 23.30 belum ada halo-halo bahwa pesawat dari Jakarta sudah mendarat. Alamaaaakkkk kapan lah awak nih bisa pulang *nangis kejer* dan layar pun merubah estimasi keberangkatan menjadi pukul 23.55.
Huuufffttt mundur lagi nih jadwalnya *puk-puk diri sendiri* sabaarrr sabaaaarrrrr

Akhirnya pukul 23.55 pun mulai terdengar suara halo-halo dari pengeras suara. Katanya pesawat dari Jakarta baru saja mendarat. Okay proses menurunkan penumpang sama bongkar bagasi paling cepet 30 menit. Belum lagi mbak-mbak pramugarinya harus beresin dulu si kursi-kursi dan bersihin cabin. Yaaaaahh paling cepet 1 jam lagi deh gw bisa masuk pesawat.
Hikksss juara banget deh hari ini *cakar-cakar layar monitor* *guling-guling sambil nangis kejer*

Finally pesawat baru diberangkatkan pukul 01.00 dini hari dan mendarat di Jakarta pukul 03.30 WIB

Itulah sekelumit cerita gw yang terdampar di airport. Semoga di liburan-liburan gw selanjutnya hal kek begini gak terulang....


Back to >>> Part 9

2 komentar:

  1. hehe...udah biasa delay..malah saya pernah sampai 5 jam...eh,mana foto pramugri y?hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaaa kalau foto-fotonya saya posting, bisa dituntut nanti mas... Jadi untuk sementara waktu buat koleksi pribadi aja hehe #ehmaap

      Hapus